Jelaskan Mana Halal dan Haram Kepada Anak

by admin on February 27, 2012

Print Friendly

Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri & zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. (Al-Furqaan 74)

Sabda Nabi saw :

Tiap bayi dilahirkan dalam keadaan suci (fitrah-Islami). Ayah dan ibunya lah kelak yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi (penyembah api dan berhala). (HR. Bukhari)

Anak jika dididik, ditanam betul-betul dengan kefahaman yang jelas akan erti Islam yang dianuti ini, dibimbingnya dengan cara Islam yang lengkap. Tahu mana Halal Haramnya, mana Perintah & Laranganya. Dinilai sama soal Dosa & Pahala, dijelaskan akan benarnya Kematian, benarnya Hari pembalasan, akan dasyatnya Siksaan Neraka dan Nikmatnya kehidupan Syurga kelak. Insya’ Allah akan dapat menyelamatkannya dari terbabit dengan masalah gejala sosial yang amat parah melanda hari ini.

Diajarnya Al-Quran, kenal Allah & Rasulnya. Seterusnya akhlak, pertuturan yang baik dan beradab sentiasa dipamerkan. Rumah dihiasi dengan bacaan Al-quran, Zikir-Zikir & Ceramah-Ceramah Agama. Andai tidak berkesempatan hantarlah ke pusat-pusat Pengajian Islam. Ianya wajib dijelaskan atas tiap-tiap individu Muslim. Tak salah jika ilmu kedoktoran, engineering, management, multimedia dan sebagainya dihasyratkan. Namun dalam masa yang sama kewajipan Ilmu agama perlu dipelajari, difahami sejelasnya. Agar mereka tahu akan kewajipan seorang Hamba. Kerana ianya ada hubungan dengan kehidupan Akhirat kelak.

Namun Hari ini sebahagian masyarakat kita, anak-anak mereka didik cara hidupnya jauh dari cara hidup yang disuruh Islam. Diasuhnya kasih pada Artis-artis, pelakon, penyanyi. Dibawanya ke tempat-tempat hiburan yang melanggar Ketetapan Allah & Rasulnya. Dibiasakan hidup tanpa mengenal soal Halal Haram.

Hari ini macam-macam rancangan Hiburan reality Tv diterbitkan. Antaranya Idola Kecil. Rancangan yang merosakkan lagi fahaman kanak-kanak tentang Islam. Yang menjerumuskan lagi pada perkara-perkara mungkar. Soal Aurat, Pergaulan, Dosa Pahala, Halal Haram tidak diendahkan. Fikrah masyarakat sudak rosak. Sehingga menangis Ibu Bapanya melihat kesungguhan anaknya. (Nauzubillah minzaalik)

* Dibelakang sana adanya golongan yang sentiasa cuba untuk menyesatkan, melalaikan Manusia. Mereka menggalakkan pintu-pintu kemaksiatan diajaja. Menyekat pintu-pintu kebaikan dari dibuka. Dan disana jua adanya golongan yang terus Istiqomah untuk terus mempertahankan, melaksanakan Islam, menyeru Manusia ke jalan diredaiNya, sentiasa memberi peringatan atas kelalaian manusia.

* Islam adalah agama Allah. Firman Allah swt :

(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: “Ugama Islam, yang kami telah sebati dengannya ialah): celupan Allah yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat”. (Al- Baqarah 138)

* Walaupun kita keseorangan sibuk untuk beramal, melaksanakan, mengambil berat soal cara Hidup Islam, disamping orang lain sibuk mengejar kenikmatan Dunia tanpa menghiraukan ketetapan Allah. Ia tidak sekali-kali melemahkan Allah. Allah swt itu Maha Kuat. Ia jua tidak melemahkan iman kita, janganlah berputus asa. Yakinlah akan benarnya janji-janji Allah swt.

Kita semua sememangnya menginginkan anak-anak kita menjadi manusia yang berguna, taat pada perintah Allah & Rasulnya, tidak derhaka pada Orang Tuanya dan menjauhi segala perkara yang dilarang oleh Allah dan Rasulnya. Maka tidak dapat tidak perlunya jua untuk kita mendidik mereka dengan acuan cara hidup yang telah digariskan Islam, segalanya untuk kebahagiaan Hidup Dunia & Akhirat. Jauhilah didikan cara hidup yang tidak disaksikan sama kehendak Allah & Rasulnya. kelak kita juga yang susah.

Luqman Al-Hakim telah menasihatkan anaknya sebagaimana yang telah diceritakan dalam Al-Quran :

Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). (Luqman 17)

Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus (ialah ilmu Allah itu meliputi segala sesuatu bagaimana kecilnya) lagi Maha Mengetahui. (Luqman 16)

* Akhirnya sama-sama kita renungi Firman Allah swt :

Hai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu dan takutilah suatu hari yang (pada hari itu) seorang bapak tidak dapat menolong anaknya dan seorang anak tidak dapat (pula) menolong bapaknya sedikitpun. Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kehidupan dunia memperdayakan kamu, dan jangan (pula) penipu (syaitan) memperdayakan kamu dalam (mentaati) Allah. (Luqman 33)

Sabda Nabi saw :

Apabila mati anak Adam, maka putuslah segala amalannya kecuali tiga, Sedekah Jariah, Ilmu yang Berguna dan Anak yang Soleh yang Mendoakannya. (Hr Muslim)

* Sama2 kita berusaha memperbaikinya. Saling mengingatkan sama keluarga, sanak saudara dan masyarakat Amnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

{ 4 comments… read them below or add one }

Leave a Comment

CommentLuv badge

Previous post:

Next post: