Dosa Dalam Perkahwinan

by admin on November 10, 2011

Sedarkah kita bahawa perkahwinan itu merupakan satu tanggungjawab dan amanah?

Perkahwinan itu bukan hanya berlangsung sehari di hari pernikahan dan walimatulurus yang memerlukan belanja puluh-puluh ribu namun perkahwinan itu adalah selepas hari pengantin dirai bagai raja sehari. Jika sebelum ini kita hanya hidup bujang tetapi tiba-tiba ada manusia asing yang masuk kedalam hidup kita.  Jika sebelum ini kita hanya hidup dalam kelompok keluarga kita, namun setelah berkahwin kita perlu hidup dalam kelompok keluarga lain yang mungkin budayanya amat jauh berbeza dengan budaya hidup kita sebelum ini. Jika sebelum ini kita masak untuk seorang makan, selepas berkahwin kita perlu masak untuk dua orang makan.

Entah berapa banyak “jika” untuk kita senaraikan.

Pendek kata perkahwinan itu suatu perkara yang memerlukan komitmen yang sangat tinggi. Jika boleh biarlah perkahwinan yang kita bina itu berkekalan hingga ke taman-taman syurga kelak. Tetapi mengapa dikatakan dosa dalam perkahwinan?

Kita memerlukan masa untuk menyesuaikan diri dengan suasana baru. Oleh sebab itu, kita perlu benar-benar bersedia. Jika tersilap langkah pasti akan mengundang dosa walaupun hakikatnya perkahwinan itu adalah salah satu cara untuk mendapatkan pahala.

Memandang wajah suami atau isteri pun sudah dapat pahala apatah lagi jika senyum. Bab dosa dan pahala memang urusan Allah S.W.T, kita yang makhluk ini haruslah beringat dan berjaga-jaga.

Jika perempuan yang tidak menjaga dirinya dari segi aurat dan sebagainya, si suami yang terpaksa menanggung dosa. Jika si isteri meninggikan suara pada suaminya, itu juga satu dosa.Oleh itu, jika kita masih belum benar-benar bersedia, jangan cuba dekati perkahwinan. Memang ada yang berkata:

“Kalau nak tunggu betul-betul sedia memang tak kahwinlah sampai ke tua.”

Ada juga yang berkata:

“Sedia itu datang seiring dengan niat kita untuk berkahwin.”

Sedia itu merujuk kepada apa?
Ilmu rumahtangga?
Ilmu Agama?
Persediaan mental dan fizikal?

Semua aspek kita perlu bersedia. Paling penting adalah ilmu bagaimana kita mahu melayarkan bahtera rumahtangga. Rumahtangga dan keluarga bagaimana yang kita mahukan? Adakah keluarga yang bercirikan Islam pada dasarnya atau keluarga yang hanya Islam pada nama? Itu perlu ditanya pada diri sendiri. Rumahtangga yang bagaimana kita mahukan? Cuba renungkan dan fikirkan dalam-dalam.

Orang-orang yang enggan menikah kerana hendak menghindari beban tanggungjawab adalah orang-orang yang tersesat. Sebab perasaan takut memberi nafkah menjadikan iman seseorang itu cacat.” - (Imam Hasan al-Banna)

Firman Allah S.W.T:

” Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat yang baik itu adalah bagi orang-orang yg bertaqwa.” - (Surah Thaha: Ayat 132)

Tetapi jangan pula kita takut untuk menikah kerana pernikahan itu adalah sunnah Rasulullah S.A.W. Menyempurnakan perkahwinan ibarat menyempurnakan sebahagian daripada agama. Dengan berkahwin juga dapat melahirkan zuriat yang halal yang mudah-mudahan menjadi khalifah di muka bumi ini. Ramai yang berkongsi kata-kata ini di Laman Facebook.

Aku nikahkan Dikau ……  dengan anak ku ….. 

Aku terima nikahnya si fulanah binti si fulan dengan mas kahwinnya RM….”

Itu adalah tersurat. Apa yang tersirat? Yang tersirat ialah:

“Aku tanggung dosa-dosa si fulanah ini dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dia buat, aku tanggung dan bukan lagi ibu bapanya tanggung dan aku tanggung dosa bakal anak-anak aku. Akulah orang yang bertanggung jawab dalam memberinya nafkah zahir dan batin, memberinya ilmu dunia Akhirat dan juga bertanggung jawab memegang tanganya bersama-sama berlari bertemu-Mu Tuhan. Aku juga sedar, sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab, maka aku fasik, suami yang dayus dan aku tahu bahawa nerakalah tempatku akhirnya dan malaikat Malik akan melibas aku hingga pecah hancur badanku. Akad nikah ini bukan sahaja perjanjian aku dengan si isteri dan si ibu bapa isteri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada Tuhan.”

Berat bukan tanggungjawab seorang suami? Berkahwin bukan semata-mata bagi nafkah zahir dan batin sahaja namun juga ilmu. Jika isteri tersalah, tegurlah jangan biarkan sampai ia menjadi barah dalam keluarga.

Jika usia sudah mencecah 20-an buatlah persediaan dari sekarang.  Persediaan dari ilmu rumahtangga, ilmu agama, ilmu hendak mendidik anak-anak, ilmu segala jenis ilmu yang berkaitan supaya rumahtangga yang dibina dalam redha Allah S.W.T. Material juga perlu sedia juga baik lelaki mahupun perempuan. Paling penting restu ibu bapa. Kerana redha Allah S.W.T terletak pada redha Ibu bapa. Wallahualam.

Mari kita ikuti sedutan video dibawah oleh Ustaz Azhar Idrus tentang “do’s and don’ts” dalam perkahwinan mengikut Islam :).

 

Sumber: http://kerajaanrakyat.blogspot.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

{ 51 comments… read them below or add one }

mat November 10, 2011 at 8:54 am

“Aku tanggung dosa-dosa si fulanah ini dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dia buat, aku tanggung dan bukan lagi ibu bapanya tanggung dan aku tanggung dosa bakal anak-anak aku. Akulah orang yang bertanggung jawab dalam memberinya nafkah zahir dan batin, memberinya ilmu dunia Akhirat dan juga bertanggung jawab memegang tanganya bersama-sama berlari bertemu-Mu Tuhan. Aku juga sedar, sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab, maka aku fasik, suami yang dayus dan aku tahu bahawa nerakalah tempatku akhirnya dan malaikat Malik akan melibas aku hingga pecah hancur badanku. Akad nikah ini bukan sahaja perjanjian aku dengan si isteri dan si ibu bapa isteri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada Tuhan.”….

kenyataan ni rasanya tidak ada dalam hadis atau al-quran…hidup sebagai org islam perlu ikut hadith dan al-quran sebagai petunjuk…mintak penulis beri komen ttg makna diatas..adakah ia sebahagian dari hadith atau hanya lah kata seseorang ustaz yang kita pon xtau maksumnya…terima kasih dan assalamualaikum

Reply

ibu November 10, 2011 at 11:01 am

assalamualaikum.
Apa yang ibu faham ustaz tu sebenarnya nak bagi contoh dalam bahasa yang mudah difahami. ia bukan hadis atau quran tapi itu adalah kupasan mesej yang ada dalam hadis dan quran.Betul lah bila berkahwin dosa anak dara kita berpindah kepada suami dia sebab tu dia kena taat suami dia. Ramai orang tak faham , ayat 2 yang lebihkan suami tu ialah lebih tanggunjawabnya bukan mengambil kesempatan diatas kelemahan seorang wanita. Tiada yang maksum kecuali rasulullah saw sahaja. Kita mendengar ceramah dsbnya dalam rangka nak cari ilmu . kalau rasa was-was rujuk kepada yang lebih arif. wallahuallam

Reply

Hariz June 20, 2012 at 4:35 pm

kepada Ibu….ingatilah apa yang di firmankan Allah dalam Al quran

Al Annaam 6. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan.

Reply

aisyah December 20, 2011 at 6:17 pm

an-Nisa’ ayat 34: “Kaum lelaki (suami) adalah qawwamun (pemimpin) atas kaum perempuan (isteri) kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain dan kerana mereka (suami) memberi nafkah dari harta mereka…”.

Nabi SAW bersabda pada waktu haji widak (perpisahan) setelah baginda memuji Allah dan menyanjung-Nya serta menasehati para hadirin yang maksudnya:

‘Ingatlah (hai kaumku), terimalah pesanku untuk berbuat baik kepada para isteri, isteri-isteri itu hanyalah dapat diumpamakan kawanmu yang berada di sampingmu, kamu tidak dapat memiliki apa-apa dari mereka selain berbuat baik, kecuali kalau isteri-isteri itu melakukan perbuatan yang keji yang jelas (membangkang atau tidak taat) maka tinggalkanlah mereka sandirian di tempat tidur dan pukullah mereka dengan pukulan yang tidak melukai. Kalau isteri isteri itu taat kepadamu maka janganlah kamu mencari jalan untuk menyusahkan mereka.Ingatlah! Sesungguhnya kamu mempunyai kewajiban terhadap isteri-isterimu dan sesungguhnya isteri-isterimu itu mempunyai kewajiban-kewajiban terhadap dirimu. Kemudian kewajiban isteri isteri terhadap dirimu ialah mereka tidak boleh mengijinkan masuk ke rumahmu orang yang kamu benci. Ingatlah! Kewajiban terhadap mereka ialah bahwa kamu melayani mereka dengan baik dalam soal pakaian dan makanan mereka.
(Riwayat Tarmizi dan Ibnu Majah)

Reply

mad ara February 19, 2012 at 12:17 pm

bagaimana kalau tukarkan perkataan dosa kepada tanggungjawab dunia dan akhirat. itu lebih adil

Reply

miss^N^ February 26, 2012 at 8:00 pm

salam…..walaupun rasanya kenyataan ini tiada dlam hadith atau al.quran,rsanya kite boleh tafsirkan dan terima niat baik ustaz ni untuk menyedarkan kita berapa besarnya tanggungjawab yang digalas setelah diijabkabulkan. kta cuba terima secara positif apa yang cuba beliau sampaikan. tak kisah lah kenyataan ini dibuat oleh seorang ustaz yang kita x tau maksumnya,mahupun orang biasa yang xde gelaran apa2 pon yang penting niatnya.kita terima secara positif. Cuba kita lihat sekarang ni,terlalu byk penceraian berlaku….2 bulan 3 bulan kawen,cerai….dah tu kawin lagi..mcm tukar baju je..

Reply

aisyah_02 November 10, 2011 at 9:46 am

mungkin tidak ada dalam hadis tetapi kita sedia maklum tanggungjawab seorg suami itu sangat besar terhadap isteri dan anak2nya.. selaku pembimbing dan penasihat didunia dan diakhirat.. saya tidak arif tentang ini tapi saya sedia maklum.. saya juga masih mencari dan belajar.. diakhirat kelak kita akan disoal berkenaan semua tanggungjawab kita, sbg anak, suami, isteri , ayah, ibu, pekerja, jiran, abang, saudara dan sbgnya.. memandangkan ini adalah isu perkahwinan makanya penulis menekankan tanggungjawab sbg seorg suami :) wallahua’alam

Reply

umi hayati December 20, 2011 at 12:44 pm

setuju…

Reply

Adibah November 10, 2011 at 10:45 am

dah namanya yang tersirat … itulah yang difahamkan tanggungjawab seorang suami yang telah dipermudahkan untuk semua memahaminya.

Reply

hamba allah November 10, 2011 at 11:00 am

maksudnya, itulah perkara yg akn terjadi apabila bergelar suami… bertanggungjwb mengajar kbaikn n melrang kmungkran..

suami hanya tanggung dosa jika tidak melarang atau cuai sahaja…tpi jika si isteri masih berdegil, dosa itu jatuh pada si isteri… sebagaimana firman Allah yang bermaksud

“Katakanlah: “(Sesudah Aku mentauhidkan Allah dan berserah diri kepadaNya) Patutkah Aku mencari Tuhan selain Allah, padahal Dia lah Tuhan bagi tiap-tiap sesuatu? dan tiadalah (kejahatan) Yang diusahakan oleh tiap-tiap seorang melainkan orang itulah sahaja Yang menanggung dosanya; dan seseorang Yang boleh memikul tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja); kemudian kepada Tuhan kamulah tempat kamu kembali, lalu ia menerangkan kepada kamu akan apa Yang kamu berselisihan padanya.” (Al-An’am : 164)

Yang dimaksudkan berdosa ialah…Jangan jadi suami yang dayus, kerana suami dayus adalah suami yg menghalalkan atau tidak berani menegur isterinya melakukan dosa. Suami dayus tidak layak masuk syurga, kerana beliau tidak mencegah isteri dan anak-anaknya melakukan kemungkaran, segala amalan suami tersebut ditolak oleh Allah dan dihumbankan ke dalam neraka Allah disebabkan ia adalah suami yang tidak menunaikan amanah dan tanggungjawabnya. Firman Allah yang bermaksud :

“Wahai orang-orang yang beriman jauhkanlah dirimu dan ahli keluargamu dari azab api neraka”.

wallahu alam..

Reply

umi January 17, 2012 at 11:20 am

Sy sgt setuju dgn pernyataan Hamba Allah di atas.Tiada dosa warisan dalam Islam.Orang tidak akan menanggung dosa orang lain.Itulah keadilan tuhan.Seorang suami/bapa menanggung dosanya sendiri kerana tidak menjalankan amanah@kewajipannya sebagai pemimpin keluarga,bukan kerana balasan dosa yang dilakukan isteri@anaknya.Ada pelbagai hadis,pelbagai kata ulamak & ustaz,brmacam2 pendapat manusia…Tetapi Firman Allah itu jelas,kebenaran itu sahih & tiada keraguan.Surah Tahrim ayat 6:Amanat untuk para suami.

Reply

hisham November 10, 2011 at 11:06 am

Tapi tanggungjawab seorang suami adalah seperti yang disebutkan… jadi… selepas sah jd suami maka segala tanggungjawab ibu/bapa perempuan jatuh pada si suami… pahala isteri buat, suami dapat share… anak buat pahala, suami dapat share… begitu juga dosa yang terang dan tersirat yang dilakukan oleh isteri/anak2 adalah dibawah tanggungjawab suami… share utk mereka yang bergelar suami…. jadi… xsalah lah ayat

“Aku tanggung dosa-dosa si fulanah ini dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dia buat, aku tanggung dan bukan lagi ibu bapanya tanggung dan aku tanggung dosa bakal anak-anak aku. Akulah orang yang bertanggung jawab dalam memberinya nafkah zahir dan batin, memberinya ilmu dunia Akhirat dan juga bertanggung jawab memegang tanganya bersama-sama berlari bertemu-Mu Tuhan. Aku juga sedar, sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab, maka aku fasik, suami yang dayus dan aku tahu bahawa nerakalah tempatku akhirnya dan malaikat Malik akan melibas aku hingga pecah hancur badanku. Akad nikah ini bukan sahaja perjanjian aku dengan si isteri dan si ibu bapa isteri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada Tuhan.”….

Reply

Siti November 10, 2011 at 11:39 am

mungkin penulis hendak menghuraikan hakikat maksud akad tersebut krn sememangnya segala apa yg dihuraikan oleh penulis bg maksud akad tersebut termaktub dlm tanggungjwb suami..

Reply

Hariz June 20, 2012 at 4:38 pm

tetapi sekurang2nya biarlah yang ditulis itu tidak bercanggah dengan Allah

Reply

uzair June 21, 2012 at 2:05 am

KATA AYAH KPD ANAK NYA SETELAH BELI MAKANAN.. DUHAI ANAKKU MAKAN BIHUN SUP NI YE BAIK UNTUK KESIHATANMU

TANYA SI ANAK.. AYAH ADE KE BIHUN SUP TU DI SEBUT DALAM ALQURAN @ HADIS KATA BAIK UNTUK KESIHATAN?

agak2 ye apa jawab si ayah?
bg sy yg cetek ilmu ni..ade benda klo baik n xsampai keluar dr islam kita boleh ambik n terima pakai..xperlu untuk nk petikai dr mn di ambil. saidina ali pun memuliakan seorang ank kecil yg berusia 2 tahun krn mmberi ilmu kpd beliau. inikan pula seorg dewasa yg blh berfikir. maaf jika tesilap.assalamualaikum

Reply

yns July 27, 2012 at 9:19 am

sebenarnya penulis cuma nak bagi contoh…memanglah contoh tu x terdapat dalam mana2 hadis…tujuan nya supaya kita lebih faham apa tanggungjawab dan isi yang tersirat daripada akad yang telah dimeterai…tu aje. sepertimana dalam tafsir…ayat2 dalam al-quran ditafsir dan diberikan makna/contoh yang sesuai untuk lebih memberi pemahaman kepada pembaca…mungkin kalau tidak diberikan makna dan contoh kita tidak akan faham dengan jelas…sama juga seperti kita belajar…bgmana untuk diamalkan sekiranya kita tidak faham konsep…harap2 kita semua faham lah ye…
berdasarkan huraian penulis berkenaan akad ni…saya 100% faham dengan maksud tersirat tu…memang besar tanggungjawab kita kena pikul…hal dosa dan pahala suami isteri kita kena amik kira…sebab apa yang isteri lakukan akan sama ada dapat pahala atau dosa suami yang akan menjawabnya di akhirat kelak….senang cerita mcm ketua dan pekerja bawahan…bila SKT dan prestasi kerja x tercapai…bukan staf bawahan je yang salah..sebagai ketua pun xkan lepas dari pertanyaan bos atasan…ketua kene jawab dengan bos…begitulah perumpamaannya suami sebagai ketua keluarga…

terima kasih…

Reply

unknown October 27, 2013 at 5:33 pm

Surah Al-Baqarah : 168
يايها الناس كلوامما في الارض حللا طيبا..

Wahai manusia! Makanlah dari(makanan) yang halal dan baik yang terdapat di bumi,

Reply

Nizam November 10, 2011 at 10:49 pm

Manusia tidak menanggung dosa manusia yg lain. Suami dan bapa tidak menanggung dosa isteri dan anak2 terutama setelah dinasihati. Tetapi suami menanggung dosa kerana cuai dlm mendidik isteri dan anak2. Itu yg sebenarnya.

Reply

YF January 6, 2013 at 1:32 pm

sy bersependapat.. ermm..

Reply

sky juice November 25, 2011 at 7:33 am

WALAHUALAM….

Reply

itsygo kun December 3, 2011 at 4:23 pm

sememangnya itulah hakikat yg tersirat drp aqad nikah…,selain ia juga ia lebih mudah utk difahami, dgn harapan agar kita semua tahu dan patuh syariat. semoga dpt memberi pedoman kpd manfaat kpd kita semua. terima kasih kpd penulis atas tarbiyah tersebut. sekian

Reply

zuni December 3, 2011 at 4:57 pm

ijin share

Reply

mohd yusni bin md yunus December 13, 2011 at 2:36 am

apa pun pengertian, itulah hakikat tanggungjawab seorang suami atau dalam ertikata lain, suami berperanan menyempurnakan agama (mengislam) isterinya iaitu dengan mengajak isteri bertakwa kepada ALLAH S.W.T dalam melaksanakan Perintah serta berusaha meninggalkan semua larangan-NYA.. Seterusnya menjadi tanggungjawab Ibubapa (Suami Isteri) itu pula untuk mengislamkan anak-anak mereka.. Asas mengislamkan diri adalah mengetahui semua Perintah dan Larangan yang terkandung didalam Kitab Suci AL QURAN serta mengamalkannya mengikut ajaran (Sunnah) Rasulullah S.A.W.. Persoalannya sekarang, adakah telah sempurna Islam kita. Mohon jangan diluahkan persoalannya disini.. Anda harus mencuba praktik menghayatinya ialah JAWAB DIDALAM HATI. INSYA ALLAH kita akan menemui apa yang bakal diberi kepada isteri dan Bakal Isteri akan menemui apa yang dicari untuk menempuhi hidup yang serba indah ini. INSYA ALLAH..

Reply

seputih salju December 14, 2011 at 12:38 am

pernikahan merupakan sesuatu ikatan yang amat dituntut bagi Islam. apabila pasangan itu bersedia untuk menuju alam perkahwinan maka TANGGUNGJAWAB dan sifat kematangan itu amat perlu bagi melicinkan proses pembinaan rumah tangga.

“Aku tanggung dosa-dosa si fulanah ini dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dia buat, aku tanggung dan bukan lagi ibu bapanya tanggung dan aku tanggung dosa bakal anak-anak aku. Akulah orang yang bertanggungjawab dalam memberinya nafkah zahir dan batin, memberinya ilmu dunia Akhirat dan juga bertanggung jawab memegang tanganya bersama-sama berlari bertemu-Mu Tuhan. Aku juga sedar, sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab, maka aku fasik, suami yang dayus dan aku tahu bahawa nerakalah tempatku akhirnya dan malaikat Malik akan melibas aku hingga pecah hancur badanku. Akad nikah ini bukan sahaja perjanjian aku dengan si isteri dan si ibu bapa isteri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada Tuhan.”….

pernyataan di atas ini hanyalah sebagai peringatan bagi bakal-bakal pasangan yang ingin bernikah supaya lebih bertanggungjawab terhadap isteri dan anak-anak yang mana si suami wajib untuk memimpin keluarganya, menasihati dan menjauhkan keluarganya dari api neraka.

pada hari ini kita boleh lihat banyak pasangan-pasangan yang alpa terhadap dosa-dosa kecil terutama dosa yang dilakukan oleh isteri yang tidak menutup aurat. jika si suami pun suka perwatakan si isteri yang tidak menjaga aurat maka si suami akan tetap mendapat saham dosa isteri yang tidak menutup aurat.

yang penting di sini marilah kita bersama-sama mengambil iktibar dan pengajaran dalam meniti alam perkahwinan pada masa hadapan. semoga tali pernikahan yang dibina selari dengan pembinaan tanggungjawab kepada Allah.

Reply

Hariz June 20, 2012 at 4:40 pm

penyataan itu juga menyanggah Allah

Reply

airborne December 14, 2011 at 12:39 am

macam kenal je tgn dalam gambar tu…baju pun sama… :(

Reply

hazwanie December 16, 2011 at 11:41 am

betul betul sokong…

Reply

semie-kun December 20, 2011 at 9:42 pm

4 ciri penting calon suami, memiliki aqidah dan hala tuju (Vision), boleh mendidik (Guide), berakhlak (Virtue), mampu menjaga (Guard)

Ada 4 ciri penting yang perlu dipandang oleh wanita ketika mencari seorang calon suami. Memiliki Aqidah dan matlamat hidup yang jelas, boleh mendidik isteri dan anak-anak, memiliki akhlak dan kesabaran, mampu menjaga dan melindungi isteri dari bahaya dan fitnah. Inilah ciri-ciri praktikel yang mempengaruhi hidup dan perkahwinan anda apakah ianya menjadi syurga atau neraka !

Suami kacak, isteri pula menderita memikirkan siapakah pula yang tertawan. Suami kaya, isteri menjadi binggung bilakah suaminya akan berhenti dari enjoy dengan harta. Suaminya lelaki bujang maka isterinya tertekan sebab suami tiada pengalaman. Suaminya lelaki orang maka isterinya masih tertekan kena berebut hak dan giliran malam. Namun apabila si lelaki ada 4 kekuatan diatas, sang isteri hanya perlu membantu suami menunaikan kewajipan sebagai hamba tuhan !

Tak penting apakah si lelaki itu suami orang, duda, kurus, bermisai, berjanggut, miskin atau kaya, kerja kilang atau buka kedai runcit, pensyarah atau tukang gunting, orang kampung atau duduk KL sekiranya ada 4 kekuatan asas, Jelas hala tuju (Vision) , Pendidik (Guide) , Berakhlak (Virtue) , Penjaga (Guard) maka kehidupan seorang wanita itu akan berada di dalam kebaikan dan keselamatan dengan izin Allah SWT…..carilah 4 kekuatan ini dari diri lelaki yang melamar anda atau lamarlah mereka sebelum anda kehilangan peluang bersama dengan mereka

Reply

latifah othman January 21, 2012 at 9:24 am

Tak perlulah kita persoalkan panjang2..yang penting setelah berumahtangga, suami bertanggungjawab menjaga isteri dan anak2- cukupkan nafkah zahir dn batin,pimpin keluarganya dari segi agama dan akidah yang betul, layani isteri dan anak2 dgn lemah lembut tetapi tegas..manakala isteri juga brtanggungjawab menjaga suami dan anak2…memberi layanan yang baik dan mesra, tidak boleh meninggi suara kepada suami, mendidik anak2 menjadi insan soleh dan menjaga kehormatan dan harta suami bila suami tiada disampingnya. Pokoknya dalam rumahtangga , kedua2 pihak bertanggungjawab ke atas satu sama lain dan ke atas anak2 yang bakal dilahirkan untuk menjamin kebahagiaan di dunia dan di akhirat..Insyaallah…

Reply

MOHD YUSNI January 27, 2012 at 1:25 am

SYUKUR ALHAMDULILLAH.. TERIMAKASIH LO: SEMUGA MENJADI PEDOMAN KEPADA SEMUA. SEMUGA ALLAH MERAHMATI KITA DIDUNIADAN DIAKHIRAT SERTA DIPELIHARA KITA DARI AZAB NERAKA-NYA.. AMIN YA RABBIL ALAMAIN

Reply

SABRI February 27, 2012 at 10:30 am

Asslamualaikum wbt

saya ingin tahu lebih lanjut…semua “dosa” yg di tangung oleh suami itu mencakupi dosa-dosa apa?…maksud saya…sbgai contoh..jika isteri mengumpat di depan suami nya…dan suami nya tidak tegur adakah suami juga menangung dosa tersebut?

Reply

Net Hera February 27, 2012 at 10:35 am

Berat bukan tanggungjawab seorang suami? Berkahwin bukan semata-mata bagi nafkah zahir dan batin sahaja namun juga ilmu. Jika isteri tersalah, tegurlah jangan biarkan sampai ia menjadi barah dalam keluarga.

Reply

jemboo February 27, 2012 at 11:47 am

tul tanggungjawab atas suami…bgaimana isteri yg inkar?penipu suami…??ada kah dosa nyer ditanggung suami?…walaupun berkali-kali di nasihat…renung-renungkan.

Reply

Abdullah April 20, 2012 at 4:48 pm

Tuhanku adalah seadil adil Tuhan. Namun, berapa ramaikah manusia yang mahu bersyukur atas limpah kurnia Nya? Tuhanku tidak pernah menzalimi hamba Nya akan tetapi hamba Nya lah yang menzalimi diri mereka sendiri.

Reply

tawar March 28, 2012 at 12:19 pm

Ceramah dan bimbingan agama kini banyak yg menggunakan pendekatan matematik.Berpuluh puluh formula dapat dikumpulkan dalam bentuk ” ciri – ciri dan kriteria” .Itu belum termasuk “yg tersirat lah “.Maka dilihat Islam itu berserabut

Macam seminar SPM , berduyun duyun pelajar Melayu yg hadiri tapi yg skornya pelajar cina .Mereka tak tepegun; keajaiban tak akan berlaku dengan hanya menghadir seminar 2-3 hari saje.

Reply

ame April 8, 2012 at 9:16 pm

Salam..
Selepas berkahwin,bagaimana tanggungjawab seorang isteri yg bekerja terhadap ibubapanya terutama dri aspek bantuan sara hidup.sejauh manakah tanggungjawab tersebut jika isteri masih mempunyai adik lelaki yg telah bekerja dan masih bujang.

Reply

kamal August 2, 2012 at 1:37 am

ahhhhh!!!! SEPATUTNYA HAWA INI
DI CAMPAKKAN DALAM LONGKANG JE!!!!!
MENGARUT SEMUANAY!!!!!!!!!!!!!!

Reply

budak baru belajar April 23, 2012 at 10:59 am

Assalamualaikum…

Sy ingin tahu, jika ade sape2 yg boleh share dgn saya. Apa hukumnya, jika suami kurang b’kemampuan dan tidak mampu utk beri nafkah wang bulanan. Hanya sekadar cukup untuk menanggung sewa rumah,bil2 sume aje. Dan kadang2 isteri yang keluarkan untuk belanja dapur & makan. Adakah si suami akan menanggung dosa?

Wassalam…

~TQ

Reply

min February 6, 2013 at 5:15 pm

suami berusaha sedaya upaya utk menanggung nafkah tempat tinggal. klu ikut hukum suami juga perlu sediakan nafkah utk makan minum dan pakaian. dalam hal puan ni, boleh bertolak ansur suami-isteri..tp suami tak boleh bergantung selamanya dgn wang isteri. dia wajib berusaha utk mcari pendapatan lebih bagi mbolehkan dia menyediakan makanan utk keluarganya..berbincanglah dgn baik agar suami faham dan berasa bersemangat utk melakukan yang terbaik utk puan dan anak-anak :)

Reply

keliru hdup June 13, 2012 at 2:11 am

maaf..ingin bertanya..isteri harus taat pda suami memang btl..sy ad seorang kakak telah bkahwin dgn owg sabah..abg ipar sy hanya sedikit mengenal islam..5 waktu pun xtunai kan..patut ke kakak sy taat pada suami..tingal kan mak sy ikut suami tanpa sebarang kabar berita..ap hukum nya..

Reply

zaidah August 5, 2012 at 9:09 pm

bagaimana pula jika suami lebihkan anak pulak…saya tahu tanggungjawap bapa kepada anak itu penting tapi bagaimana pula dengan ister. suami tidak pernah lalai utk bg nafkah pada anak tapi pada ister…

Reply

iffah September 6, 2012 at 1:23 pm

Seronok baca benda baik…kdg2 niat kita menegur..mmg kite bkn y menanggung dosa warisan…tapi apelah gunanya konsep hablumminAllah dgn hablumminannaas..ada isteri y dipilih..tapi tak ditegur..ada isteri y dipilih tapi dianiya..ada isteri y dipilih tapi merasa bosan..so,pandanglah manusia itu dgn hakikat ciptaan Allah,usaha dan terus berusaha…chaiiyok!

Reply

kejora September 7, 2012 at 3:00 pm

betul ade yg mengatakan seorang suami tdk akan masuk terlebih dahulu drp isterinya. Sekiranya seorg isteri itu adalah isteri yg taat & menunaikan ajaran islam.

Reply

nora September 9, 2012 at 2:34 pm

kalau selepas berkahwin suami tak berkerja langsung dah berbulan2 nafkah tak pernah bagi langsung sselama perkahwinan .isteri yg berkerja tanggung suami dan keluarga .. apakah ini adalah dosa seorang suami

Reply

min February 6, 2013 at 5:10 pm

suami wajib bagi nafkah zahir dan batin.
kalau salah satu dia xtunaikan adalah berdosa.

beri nafkah tak semestinya smpai bermewah. cukup sekadar yg mampu, tp dia hendaklah berusaha bukan menunggu rezeki jatuh dari langit :)
sebenarnya puan boleh bawa hal ini ke pejabat agama. dapatkan kaunseling dan jalan penyelesaian terbaik.

Reply

elmara emma November 17, 2012 at 3:36 pm

diharapkan suami istri tahu n paham betul tanggung jawab masing2 sebelum melangkah ke sebuah perkawinan,,,

Reply

suluh December 25, 2012 at 4:17 pm

Ijin bertanya…
saya punya persoalan dengan istri saya… dia sudah 3x berbuat kesalahan чαйƍ sangat fatal (ƍä perlu sy jelaskan detail kesalahannya) bisa di bilang durhaka kpd suami, di kejadian itu ingin sy putuskan untuk berpisah, akan tetapi istri meminta maaf dan berjanji berubah lebih baik & tdk akan megulangi lagi dan lebih patuh kpd suami, akan tetapi setelah 10bln sejak kejadian itu istri berbuat kesalahan чαйƍ sama di karenakan ada faktor dari ortu & saudaranya, maka saya putuskan untuk berpisah dgn sy menjatuhkan talak.

Pertanyaan saya bagaiaman persoalan dosa чαйƍ di perbuat istri, apakah dosa perbuatannya di tanggung suami ?

Reply

min February 6, 2013 at 5:07 pm

ish si hariz ni..btanya utk tahu jawapan ke saja2 nak provoke pastu bantah. cubalah dalami dan fahami betul2 penerangan semuaorg kat atas tu..

kalau dah dihurai isi tersirat akad nikah tu dikatakan bercanggah dgn Allah, habis tu yg ulama’ tafsirkan ayat quran pun salah juga ke? sebab melebih2 ayat huraian berbanding nas dalam Quran…mgkin silap sket klu kita bulat2 anggap dosa isteri suami yg tanggung (sbb dosa masing2 sendiri tanggung). yg dimaksudkan sbnarnya adalah kalau suami tak tegur isteri buka aurat (contohnya) so si suami berdosa sbb abaikan tanggungjawab, sampailah isteri tu tutup aurat dia..tp kalau suami dah buat macam2 cara utk suruh isteri tutup aurat tp isteri ttp degil xmau ikut, suami tadi tak berdosa sbb dia dah berusaha sedaya upaya.

wallahua’lam.

Reply

Salihin February 22, 2013 at 1:39 pm

Selalunya kita lebih memikirkan hukuman..syariat…teguran…x boleh itu ..x boleh ini…dalam perkahwinan juga selalu begitu…seolah2 merasa perfect dan “melaksanakan tanggungjawab” dan terasa ingin diselamatkan dari api neraka..maka teguran..peringatan..(yang lebih berbentuk ancaman) kepada isteri diberikan..seumpamanya…Isteri harus taat pada perintah suami..jika tidak neraka kamu”…Tapi saya ingin bertanya..apakah cinta berbentuk Islami diberikana kepada isteri..dan juga apakah isteri memupuk cinta pada suami? tidak ada yang mengupas soal ini yang sebenarnya asas pembentukan keluarga…hubungan dan kasih..dan sayang harus menjadi soal utama kepada mereka yang berkahwin terlebih dahulu…sesudah itu…undang2 apapun akan menjadi mudah..

Reply

insan kerdil February 27, 2013 at 2:53 am

salam sy nk tya,apakah hukum seorg suami yg tidak bekerja dan tidak mampu memberikan nfkah bulanan utk isteri dan anak? semua perbalanjaan bulanan,sewa rumah,kereta ,brg dpur,bil2x,pakaian,ubat-ubatan,dll di serahkan ke bahu isteri seorg,sehingga membebankan si isteri dan menyebabkan si isteri hilg rasa hormat pada si suami yg tidak mampu melaksanakan tggungjwb yg sepatut nya…mohon pertolongn…;-(

Reply

suzana March 15, 2013 at 1:13 pm

as’salam
Selepas berkahwin syurga seorang isteri beralih ke suami. bagaimana pula dgn pasangan yg bercerai?? adakah suami nya juga yg akan menanggung dosa bekas isteri tersebut ???

Reply

Leave a Comment

CommentLuv badge

{ 1 trackback }

Previous post:

Next post: